Heyugo Girl

Artikel Kecantikan Gaya Hidup Tips Sehat

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Praktikno meyakinkan tak ada perombakan atau reshuffle kabinet dalam waktu dekat meski Presiden Joko Widodo mengeluarkan ancaman itu dalam sidang kabinet. Praktikno meyebut kinerja para menteri kabinet Indonesia Maju membaik setelah adanya peringatan dari Presiden Jokowi. Dengan begitu, tidak diperlukan pergantian menteri. "Jadi kalau progresnya bagus, ngapain di reshuffle. Intinya begitu," kata Pratikno di Kantor Mensesneg, Jakarta, Senin (6/7/2020).

Menurut Pratikno, para menteri telah menjalankan arahan Presiden Jokowi untuk bekerja dengan cepat dalam menghadapi krisis pandemi Covid 19. Hal itu terlihat dari kinerja kementerian/lembaga yang mulai menunjukkan kinerja mulai dari serapan anggaran yang meningkat hingga program program dalam mengatasi pandemi Covid 19 berjalan baik. "Artinya teguran keras tersebut punya arti yang signifikan. Teguran keras tersebut dilaksanakan secara cepat oleh kabinet. ini progres yang bagus," ucap Pratikno.

Ia meminta semua pihak menyudahi pembahasan reshuffle kabinet. Sebab, hal itu telah terjawab dengan kinerja para menteri. "Tentu saja kalau bagus terus ya enggak ada isu, enggak relevan lagi reshuffle. Jadi, jangan ribut lagi reshuffle karena porgress kabinet berjalan dengan bagus," ujarnya. Wacana reshuffle kabinet muncul setelah Presiden Jokowi mengeluarkan peringatan melakukan pergantian menteri saat rapat Kabinet Indonesia Maju pada 18 Juni 2020.

Hal itu dikarenakan kekecewaan Jokowi terhadap kinerja sejumlah menterinya dalam menangani pandemi Covid 19, khususnya karena lambatnya penyerapan anggaran. Jokowi melihat ada menteri menteri yang tidak memiliki sense of crisis dalam menangani pandemi Covid 19. Padahal, anggaran yang sudah disiapkan untuk penanganan Covid 19 mencapai ratusan triliun rupiah.

Dan semula dari perputaran uang itu diharapkan membantu menggerakkan kembali roda ekonomi. "Bisa saja, membubarkan lembaga. Bisa saja reshuffle. Sudah kepikiran ke mana mana saya. Entah buat Perppu yang lebih penting lagi. Kalau memang diperlukan. Karena memang suasana ini harus ada, suasana ini tidak, bapak ibu tidak merasakan itu sudah," kata Jokowi saat rapat saat itu.

RELATED ARTICLES

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *