Heyugo Girl

Artikel Kecantikan Gaya Hidup Tips Sehat

Viral video yang memperlihatkan suasana Gunung Prau Jawa Tengah ramai pendaki mendadak viral diTikTok. Rekaman tersebut diunggah oleh satu akun gosip dengan memberi keterangan: Situasi Gunung Prau, Jawa Tengah setelah bisa didaki kembali ," tulis akun ini.

Isi dari video tersebut memperlihatkan puluhan pendaki beserta tenda warna warni yang tertangkap oleh kamera. Banyak dari para pendaki tidak memakai masker dan melakukan physical distancing alias jaga jarak. Bahkan terlihat para pendaki ini bergerombol tanpa mengindahkan protokol kesehatan.

Hingga hari ini, Jumat (10/7/2020) video pendaki di Gunung Prau telah ditonton sebanyak lebih dari 90 ribu kali. Warganet juga meramaikannya dengan berbagai komentar beragam. Kluster baru…

Alam pun menangis karena. Pada naik, bikin jalan macet:) kudu bgt lgsg naik ya setelah new normal hh:). Corona everywhere.

Gunung Prau emang rame… Dr dulu begitu kalo pas lg masa libur/weekend. Gak kaget sih. Emarin ke dieng tapi nggak ke gunung prau cuma lewat,dan objek wisata di dieng cuma gunung prau yg buka lainnya masih tutup,di gapura plateu nya aja rame banget sama anak sok pecinta alam,ternyata mereka dari puncak prau bikin story. Dirinya mengunggah video yang memperlihatkan suasa Gunung Prau pada hari Rabu (8/7/2020).

@ariemohr mengatakan, jika keterangan yang diberikan oleh akun tersebut tidaklah benar. Ia mengaku, meskipun video diunggah dua hari yang lalu, akan tetapi video miliknya itu diambil bukan saat pandemi Covid 19. "Itu video 20 April 2019, lalu."

"Baru sempat upload video trip lama di social media, karena saat ini saya lebih banyak waktu luang," katanya. Menurutnya, akun tersebut perlu melakukan pengecekkan terlebih sebelum diunggah ulang. Sehingga, informasi yang diberikan bisa menimbulkan mispersepsi di tengah tengah masyarakat.

"Men share konten tanpa mengecek terlebih dahulu, menyebarkan info berita yang kurang tepat atau tidak benar." "Saya harap agar warganet mengecek segala sesuatu kebenarannya sebelum di posting di sosial media," tandasnya. Berikut video [email protected] :

Junior Manager Bisnis Perhutani KPH Kedu Utara, Wonosobo, Herman Sutrisno juga menegaskan jika video tersebut tidaklah diambil saat pandemi Covid 19. "Kalau video itu patut dipertanyakan lewat jalur mana?" "Soalnya kita belum membuka sepenuhnya, masih melakukan uji coba," katanya.

Herman menegaskan saat ini pendakian Gunung Prau masih sebatas uji coba, sehingga terdapat pembatasan untuk para pengunjung. Terkait tersebarnya video tersebut, ia meminta masyarakat untuk tidak langsung percaya dan melakukan cek langsung kebenaran informasinya. "Bisa cek langsung ke kami atau lewat akun teman teman pengelola basecamp ," imbuhnya.

Herman menjelaskan pihak Perhutani KPH Kedu Utara pada 1 Juli 2020 telah mengeluarkan surat dibukanya kembali pendakian Gunung Prau Surat tersebut bernomor 0471/002.5/KDU/DIVREJATENG/2020 bahwa wisata pendakian Gunung Prau resmi dibuka untuk uji coba penerapan protokol kesehatan di wisata pendakian pada tanggal 3 Juli 2020 dengan masa uji coba selama 30 hari. Herman menegaskan pendakian dibuka dengan tetap menjalankan protokol kesehatan, serta mengacu pada kuota pendakian yang diberlakukan dan peraturan yang sudah ditentukan.

"Kita juga batasi maksimal jam 12 siang sudah harus sampai basecamp . Baru jam 1 kita naikkan lagi." "Supaya tidak terjadi papasan dan physical distancing bisa kita terapkan," tandasnya. Berikut daftar basecamp Gunung Prau, tanggal buka, serta kuota pendakiannya:

1. Basecamp Dieng, buka 3 Juli 2020, kuota pendakian 250 orang 2. Basecamp Patakbanteng, buka 10 Juli 2020, kuota pendakian 600 orang. 3. Basecamp Kalilembu, buka 10 Juli 2020, kuota pendakian 200 orang.

4. Basecamp Dwarawati, buka 10 Juli 2020, kuota pendakian 100 orang. 5. Basecamp Wates, buka 10 Juli 2020, kuota pendakian 250 orang. 6. Basecamp Igirmranak, buka 10 Juli 2020, kuota pendakian 100 orang.

Pegiat Konservasi Gunung Prau, Andi Gunawan menambahkan, dibukanya kembali pendakian di Gunung Prau juga perlu menjadi perhatian. Ia meminta untuk para pendaki lebih peduli terhadap lingkungan dan ekosistemGunung Prau. "Buat teman teman pendaki untuk lebih hati hati dengan diri dan lingkungan yang dikunjungi."

"Kekhawatiran saya dengan dibukanya sampahnya bisa menggunung, seperti di gunung gunung yang baru saja buka. Jadi penting untuk menjaga kebersihan di Gunung Prau," tegasAndi.

RELATED ARTICLES

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *